JoomlaLock.com All4Share.net
Importir Kena Kasus Suap Impor Bawang Putih, Mendag: Perusahaan Bodoh!

sinarjambi.com - Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita buka suara menyikapi importir yang tersangkut suap impor bawang putih. Sebelumnya diberitakan, KPK menetapkan pemilik PT Cahaya Sakti Agro (PT CSA) Chandry Suanda sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait impor bawang putih.

 

Chandry diduga menyuap anggota Komisi IV DPR I Nyoman Dhamantra dengan uang Rp 2 miliar. Mendag menyebut perusahaan yang terlibat kasus tersebut bodoh karena semua proses pengurusan impor bawang putih berlangsung secara transparan.

 

"Itu perusahaannya bodoh, ngapain pakai nyuap, semua itu transparan dan kalau perusahaan itu melakukan sesuai prosedur, persyaratan, benar menang sesuai Permentan, Mentan mengeluarkan RIPH, mengeluarkan rekomendasinya, masuk ke kita, kan dikeluarkan saja," kata Enggartiasto ditemui di Taman Makam Pahlawan (TMP) Utama, Kalibata, Jakarta Selatan, Sabtu (10/8/2019).

 

Selain itu, pria yang biasa disapa Enggar itu buka-bukaan soal importir yang terseret kasus suap itu.

 

"Kami lagi telusuri, perusahaan ini kerabatnya, saya tidak tahu, sedang kita telusuri, pernah kita segel. Kemudian kasusnya kita limpahkan ke Bareskrim, kemudian oleh Bareskrim diteruskan ke pengadilan dan diputus pengadilan," tutur Enggartiasto saat ditemui di Taman Makam Pahlawan (TMP) Utama, Kalibata, Jakarta Selatan, Sabtu (10/8/2019).

 

"Bukan disegel lagi, dicabut dan dihukum. Kena hukuman, kakak kalau nggak salah," sambung pria yang biasa dipanggil Enggar itu.

 

Menurut Enggar Kementerian Perdagangan (Kemendag) sedang menelusuri hubungan importir yang ditangkap KPK dengan importir lainnya yang sudah masuk daftar hitam alias blacklist. Jika terbukti masih kerabat, maka terhadap semua jajaran direksi, komisaris, dan pemegang saham perusahaan akan masuk dalam daftar hitam.

 

Mereka, kata Enggar, dilarang keras berurusan lagi dengan Kemendag.

 

"Jadi kalau benar emang kelewatan itu keluarga itu. Nah saya kebijakan di kita bukan hanya PT-nya, para pemegang saham, direksi dan komisaris yang berhubungan meminta dan berurusan kementerian perdagangan karena kasus seperti ini, nggak usah lagi berurusan, kami akan coret dan itu saya buktikan," tegas Enggar. (hek/hns)

Bagikan ke Medsos !
loading...

>

  • JAMBI KITA
  • BISNIS
  • POLITIK
  • HUKUM
  • OLAHRAGA
  • RAGAM BERITA
Post by Redaksi
23 Agustus 2019 - 16:20
sinarjambi.com - Pemerintah Kabupaten Batang Hari menggelar Sholat Istisqo' di Halaman Kantor Bupati Batang hari, ...
Post by Redaksi
23 Agustus 2019 - 06:37
sinarjambi.com - Pemerintah mewajibkan insinyur harus memiliki sertifikasi dan registrasi sebagaimana tertuang dalam UU ...
Post by Redaksi
23 Agustus 2019 - 15:11
sinarjambi.com - Beberapa jam setelah diambil sumpah dan janji sebagai anggota DPRD kota Jambi, Kemas Faried Alfarelly ...
Post by Redaksi
22 Agustus 2019 - 15:23
sinarjambi.com - Firdaus alias Sipir (30) terkena peluru nyasar saat Kanit Reskrim Polsek Keritang Riau menangkap ...
Post by Redaksi
23 Agustus 2019 - 10:24
sinarjambi.com - Babak 16 besar Kejuaraan Dunia Bulutangkis 2019 sudah tuntas digelar. Dari sembilan wakil Indonesia ...
Post by Redaksi
23 Agustus 2019 - 14:26
sinarjambi.com - Presiden Joko Widodo masih akan menunggangi mobil asal Jerman sebagai kendaraan dinasnya. Dalam laman ...